Mungkin Ya, tapi Tidak..


Ketika kau katakan bahwa kamu adalah wanita biasa..
Maka ijinkan ku katakan, mungkin ya, tapi tidak..
Bagiku kau luar biasa..

Ketika kau katakan bahwa kamu adalah sama dengan wanita lain pada umumnya..
Maka ijinkan ku katakan, mungkin ya, tapi tidak..
Bagiku kau berbeda..

Bahkan kalau kau merasa tak indah rupawan..
Maka ijinkan ku katakan, mungkin ya, tapi tidak..
Bagiku kau cantik jelita..

Dengarlah bidadariku..
Aku tak peduli pada, mungkin ya bagi orang lain..
Resapi dan peganglah, tapi tidak bagiku..

Dengarlah pujaanku..
Dengan sentuhan cinta, yang biasa bisa jadi luar biasa..
Dan dengan sentuhan yang sama, yang sama jadi berbeda..
Cinta membuat kau cantik jelita..

Maka cukuplah kau berkata tentangmu..
Biarkan aku yang meraba dan merasa..
Biarkan kau dan aku terbang, melayang, kepayang..
Dan nikmatilah cinta kita..

Jakarta, 220120

"Cinta + Nafsu = + 1"

Suatu ketika, kala itu..
Berpacu rindu dalam waktu..
Di peraduan mengharu biru..

Samar kulihat tatap sayu..
Detak jantungku kian berpacu..
Seiring detik yang terus berlalu..

Seketika, lalu..

Kuciumi aroma alami tubuhmu..
Bangkitkan cinta-nafsu..

Seketika lalu..

Cinta-Nafsu, mengalun syahdu..
Cinta-Nafsu, malu-malu..
Cinta-Nafsu, mengebu-gebu..

Simponi birahi, bernyanyi-nyanyi..
Membangkitkan gairah insani..

Cinta-Nafsu, ingin menyatu..
Cinta-Nafsu, akhirnya nambah satu..



Spoiler Hidupmu ...

Pejuang Kehidupan

Apakah yang kamu cari hai para pejuang kehidupan?
Berangkat ketika sang Surya masih terlelap,
Pulang ketika bintang-bintang bersenda gurau dengan sang bulan.
Apakah yang kamu cari hai para pahlawan keluarga?
Bertaruh nyawa menyeberangi lautan,
Demi sang buah hati dan bundanya terkasih ujarmu.
Apakah yang kamu cari hai pembela kekasih hati?
Meninggalkan sang terkasih di kala sang surya bersinar tuk sesaat berjumpa di peraduan.
Berbulan terpisah samudra tuk sepekan melepas rindu.
Sepiring nasi dan segenggam berlian kah yang kau cari?
Adakah suka kau jumpai dalam kilau gemerlap intan permata di telapak tanganmu?

-satu jam menuju rumah di kala hujan-
222617012019

Catatan Kecil 2019

I. Alam dan Waktu

Senja
Tidak seperti pagi yg datang dengan riang untuk kemudian menghamburkan terang lalu ditinggalkan orang, senja pergi menghilang dengan muram, berlalu menyisakan remang untuk kemudian dirindukan.

Jumat
Ketika senin sampai kamis seperti mengajak berlari, jumat menjadi semacam pertanda bahwa rest area sudah di depan mata. Mereka yg seperti itu, banyak mengucap terima kasih hari ini.

Menunggunya
Bagaimana pagi mengerti tentang malam sedang ia lahir dari benderang? Ah.. Biar senja saja nanti yg menjawabnya.

Malam
Gelap yg datang melucuti keramaian, menyusupkan sepi ke dahan-dahan dan jalan. Anehnya ketika sepi lalu mulai tumbuh dan merambat dimana-dimana, suara-suara lebih mudah menunjukkan dirinya. Sepi yg dibawanya hanya menjadi panggung dari keramaian yg semula hendak dilucutinya.

Sabtu
Kegembiraan akan kehadirannya ditelikung oleh jumat sore dan ketika ia berlalu rindu padanya tertutup oleh Minggu.

Sunset
Di kejauhan. Dalam remang namun indah dipandang. Sebentar di mata, lama di kenangan.

Nama Lain
Ketika bumi menggulirkan bagian wajahnya dari matahari, gelap perlahan merambat. Orang-orang menyebutnya sebagai malam tetapi bulan dan bintang lebih suka menamakannya panggung pertunjukan.

Mendung.
Suhu mulai turun. Angin dingin menggoyang daun-daun. Bunyi rintik kecil di atap garasi memberi kabar bahwa ia akan segera tiba. Kontras dengan wajah langit yg tampak murung, wajah anak-anak terlihat gembira menantikannya. Hujan adalah kegembiraan. Wajah mendung yg murung menjadi seperti sampul buku yg berbeda dg isinya.

Latar Belakang
Ketika pelangi terjadi, orang-orang memandang indahnya dan memuji. Tidak banyak yang membicarakan tentang hujan dan matahari.

Moment
Di sebuah galeri, terpajang kata-kata : 'Ketidaksempurnaan yg menyempurnakan.'Aku melewatinya lalu ada waktu yg membeku.

Eksistensi
Matahari tak perlu berkata, 'Aku menerangi, Aku menerangi!', untuk menarik perhatian. Yang perlu ia lakukan hanya bersinar.


II. Manusia dan Kenyataan

Sisi Lain
Apa yg terus berulang akan membuat bosan. Bila tidak, yg berulang itu bisa jadi adalah sejenis candu. Bosan adalah semacam alarm keseimbangan sedang candu tak memiliki itu.

Beruntung
Orang-orang yg diberkati adalah mereka yg meski ketika menengok ke belakang yg terhampar hanyalah duka namun saat menatap ke depan yg dilihatnya adalah harapan.

Kuasa Gelap
Kala kegelapan dipuja, para pemilik lentera diawasi dengan seksama. Siapa berani menyalakan harus siap menahan serangan panas api kebencian.

Dua Sisi
Bukan perkara mudah mengatakan yg benar itu benar jika kebenaran itu datang dari orang yg dibenci. Dan adalah sulit mengatakan yg salah itu salah pada orang yg dicinta. Logika dan rasa ada di kamus yg berbeda.

Posisi
Seperti juga jujur, curang bisa dilakukan oleh siapa saja, entah yg lemah atau pun yg kuat. Bedanya, yg lemah cenderung melakukan kecurangan dengan diam-diam sementara yg kuat tak terlalu masalah bila terang-terangan.

Hari Pendidikan
Seperti matahari, mereka yg terdidik semestinya menerangi. Mereka adalah para pembawa cahaya yg menunjukkan jalan pada orang-orang yg masih dalam kegelapan. Tetapi kenyataannya tidak selalu demikian. Tidak sedikit yg menggunakan cahaya itu hanya untuk mengambil keuntungan dari gelapnya keadaan. Itulah mungkin sebabnya tiap tahun kita perlu peringatan.

Akurasi Ekspektasi
Jangan harapkan kejujuran dari mereka yg tak mau melihat kekurangan dirinya. Jangan titipkan keadilan pada mereka yg hanya memperjuangkan kepentingannya saja.

Modifikasi Rumi
Di balik tokoh-tokoh berbeda yg kita puja, ada taman nilai-nilai yg menjadi rujukan bersama. Kita bertemu di sana.

Jatuh Cinta
Orang yg tinggi hati susah untuk jatuh cinta karena jatuh membuat dirinya terlihat rendah. Sedang cinta adalah tentang kebersamaan dan melayani, bukan menempatkan diri lebih tinggi.

Kesadaran
Kesadaran bisa muncul diawal, tengah atau belakangan. Masing-masing, sesuai kemunculannya punya nama panggilan yg berbeda.

Janji
Mereka yg mampu menepati janji pada orang lain adalah orang-orang yg disenangi. Sedang orang-orang yg bisa menepati janji pada dirinya sendiri adalah mereka yg diberkati.

Ukuran
Orang-orang yg saling percaya tak memerlukan janji sedangkan orang-orang yg saling curiga menuntutnya dengan paksa.Karena bukan janji yg membuat orang percaya. Karena mudah berjanji malah membuat orang curiga.

Rahasia Hati
Salah satu anugerah terindah adalah mampu merasakan keindahan. Seringkali ia menjadi kebahagiaan tersembunyi bagi mereka yg memilikinya.

Guru Sejati
Di antara kunang-kunang engkau adalah lampu yg bersinar terang. Bukan gelap yg membuatmu terlihat berkilau tapi kegelapanlah yg engkau halau.

Keseimbangan
Yang unik dari menyatakan cinta pada seseorang lalu orang itu menerimanya adalah perasaan senang yg datang darinya. Bagaimana ia merasa senang memberikan miliknya yg amat berharga pada orang lain? Sebenarnya kesenangan itu datang dari karena memberi atau berseminya harapan akan mendapatkan hal yg sama? Orang jatuh cinta adalah orang yg butuh dicintai.


III. Kondisi dan Keadaan

Tulisan
Kertas putih dan tinta hitam. Banyak hal lebih mudah dijelaskan karena adanya perbedaan. Ketika kertas menerima kehadiran tinta, saat tinta percaya kertas tak akan membuatnya sirna.

Sehat
Sesuatu yg kehadirannya dianggap biasa namun kepergiannya menghadirkan kerinduan. Kehadirannya kembali akan sangat dihargai.Dan kerinduan yg sangat padanya dibanyak kejadian adalah bentuk penyesalan. Maka, jadikan ia kekasih, yg ketika pergi pasti kembali. Bukan sekedar teman biasa, yg jika pergi mudah lupa.

Koki
Watak kekuasaan adalah mengambil, jiwa keadilan itu memberi. Pemimpin yg baik mampu menyandingkan keduanya. Mengambil dan memberi sesuai dengan ukuran dan irama yang membawa pada kebaikan.

Fanatisme
Bagaimana bisa dua subyek yg bersenyawa mengomentari secara obyektif satu sama lainnya. Mereka harus terlebih dahulu memisahkan diri agar dapat berganti peran menjadi subyek dan obyek.

Kosong
Tanpa kenangan, hari ini seperti baru sama sekali.

Keterbukaan
Jika dibalik pintu ada misteri maka transparansi adalah kunci sedangkan intimidasi hanyalah menambahinya jeruji.

Anekdotkrasi
Di suatu negeri berlaku aturan, siapa saja boleh tidak sepakat tentang keahlian masing-masing orang tetapi semua harus sepakat bahwa setiap orang ahli dalam memilih pemimpin.

Semestinya
Jujur itu mestinya itikad dari dalam namun kadang harus diminta. Adil itu bagusnya diberikan namun seringkali justru harus diperjuangkan. Dan damai, bagaimana akan tumbuh jika tanpa ada keduanya.

Bukti
Pernyataan itu sandingannya kenyataan, bukan sorakan atau pujian.

Indikasi
Di balik keadilan ada penjelasan-penjelasan yg bisa diterima. Di belakang ketidakadilan ada alasan-alasan yg dipaksakan. Karena adil adalah jalan lurus yg mudah dilihat dan jelas arahnya sedang ketidakadilan adalah jalan berliku yg sembunyikan tuju.

Titik Temu
Individu ingin kebebasan. Masyarakat butuh ketertiban. Bukan hal yg mudah mempertemukan keduanya pada titik yg seimbang dalam aturan tanpa saling menihilkan.

Anti Demokrasi
Vocal Grup itu tidak demokratis. Karena mereka hanya menginginkan suara yg bagus-bagus saja sementara yg fals dan sumbang disingkirkan.

Diskriminasi
Cinta dan benci adalah perasaan yg alami. Ekspresi dari keduanya adalah hal yg manusiawi. Sudah berlaku sejak dahulu dan dahulunya lagi. Mengapa sekarang ujaran kebencian bisa jadi pidana sedangkan ujaran cinta tidak? Padahal ujaran benci seringkali lebih jujur dari ujaran cinta yg kerap penuh tipu daya.

Istimewa
Istimewa adalah sesuatu yg sebentar diindera namun lama membekas di jiwa.

Tunggu pembalasan gue ya pak boss ...

Salimah & Halimah





Salimah, seorang wanita berusia lima puluh sedang mengaduk nasi yang baru tanak. Setiap mencuci beras dilantunkannya shalawat berharap berkah pada makanan untuk keluarganya. Sebelumnya, ia telah menyapu halaman bakda subuh, yang disusul dengan memasukkan air yang telah masak ke dalam termos.  Ia kini membuka tutup panci dan mulai mengupas telur ayam kampung yang telah direbusnya. Setelah telur terkupas tuntas, ia menumis sawi dan tahu. Dikerjakan semua dengan telaten dan ringan hati. Sampai sebuah suara dari ruang tamu menjeda kegiatannya.
Kupi mana kupii...”
“Iye Beh.. bentar ye” sahutnya Salimah.
“Lama amat, dah sepet mulut!”
Segera disiapkannya kopi untuk Babeh Rali, suaminya.
Pintu ruang tamu terbuka tiba-tiba.
Tanpa salam, Halimah datang sambil merengut. “Kenape muke kusut bener?” Tanya babeh kepadanya.
“Mahal Beh apa-apa sekarang” , ujarnya sambil diletakkannya plastik berisi belanjaan ke meja. Halimah, wanita kedua di rumah itu terlihat cemberut.
Ah, Salime kaga pernah ngomong ape-ape”, babeh melirik Salimah yang baru saja menyuguhinya pisang goreng sebagai teman kopi paginya.
Salimah tersenyum, tertawa kecil memperlihatkan kerut mata sayunya.“Iya beh, emang banyak barang pade naek si”
Tambahin apa Beh, duit bulanan”, rengut Halimah.
Tar.. gue jual tanah dulu. Pan lu tau bisnis bengkel gue segitu aje duitnye. Kebon juga segitu bae”
“Ah, payah Babeh mah...” Halimah menutup pintu kamar dengan agak dibanting.
“Bujug... galak amat bini. Puyeng !" babeh segera beranjak dari kursi dan menuju teras mencari udara segar.
Salimah mengekor dari belakang. Babeh memandangnya dengan tatapan serius.
Meh, gue tar malem kaga pulang. Mao ke Banten”
“Ngapain Beh?”
“Ketemu temen trus mancing bareng dah. Sedep banget tuh”
"Jauh bener Beh... Sendirian dari sini?"
"Maonya mah ngajak Halimeh. Ah die ngambegan. Ogah dah!"
“yaudah ati2 Beh”
Lu bae bae ye jaga rumah. Jan kangen ma gua...hahaha..eh iyak, urusin dah tu Halimeh. Reseh dia”
Iya Beh. Tar saya ajak ngobrol dah”
Babeh segera bersiap pergi. Tak lupa membawa alat pancing kesayangannya.
Salimah mengetuk pintu kamar Halimah. “Meh, ada pisang goreng nih. Lu pan belon nyarap Neng.”
Lama tak ada jawaban
Meh, gue kemaren beliin lu jilbab baru”
Tak lama pintu dibuka
Halimah yang cantik dan jauh lebih muda tersenyum kecil. “Makasih Mpok. Mane jilbab ma pisangnye?”
Salimah tersenyum memperlihatkan gigi depannya yang telah tanggal satu.
-----------
Malam ini Salimah tidak enak hati. Rasanya menyebalkan sekali karena bolak balik ia bangun.
Dilihatnya Halimah tertidur pulas di sampingnya. Si babeh ngga pulang malam ini.
Akhirnya diputuskan untuk solat dan ngaji saja. Jam masih menunjukkan pukul dua pagi. Sampai ketukan keras di pintu mengangetkannya setengah jam kemudian.
Bu Halimah... maaf Bu..itu.. ada ambulan katanya Babeh Bu..Babeh...”
“Babeh kenape?”
“Babeh gaa adaa Buu.....” Bang Irfan tetangga depan gang rumah mengabarkan berita sembari menangis.
"Pegimane sih Bang maksudnye?"
"Babeh dipanggil ilahiii...."
“Innalillahi wa inna ilaihi rooji’uun”
-------------------
Halimah menangis keras-keras di hadapan tubuh tak bernyawa babeh. “Halimeh, ikhlasin aja Meh,” Salimah merangkul pundak madunya itu. Halimah memeluk Salimah erat-erat. “Imeh belon minta maap ama Babeh, Mpok.. nyesel banget dah rasanya..huhuhu...”
Salimah sekilas mendengar bisik-bisik tetangga di belakangnya. “Babeh kenapa yak tiba-tiba ga ada?” “Au, angin duduk kayaknya dah! Orang kemarin aje masih ngopi” “Bahaya juga ya angin duduk kaya serangan jantung” “Au ah, hii ngeri emang”.
“Maap Mpok, ini kapan dimandiin. Dah siang..” Teh Jani mencolek bahu Salimah. “eh iya, karang aja dah..”
Jasad diangkut ke samping rumah yang telah disiapkan keranda pemandian dan sebuah gentong besar yang tercelup selang di dalamnya. Salimah memandikan suaminya sekaligus memegang badannya tuk terakhir kalinya. Rasanya tangis hampir pecah karena menahan rasa. Istigfarlah yang bisa dilakukannya. Terkenanglah ia akan senyum babeh saat menyeruput kopi buatannya.
Diusap badan si babeh dengan lembut, dikucurinya dengan air melalui selang, disabuninya badan tak bergerak itu. Dikecupnya kening dan pipi babeh, dicium punggung tangan dan kaki babeh.
Halimah kaga mandiin Mpok?”, Teh Jani bertanya pada Salimah.
“Kaga, takut ga kuat die. Jarin aja, sian..”
Entah mengapa bayangan rekaman hidup mereka datang dalam benak Salimah, memaksa air mata tanpa suara mengalir tak kuasa ditahannya lagi.
 ----------
“Semoga Allah maapin semua kesalahan babe..hik..hik” Halimah berkata sembari terisak. Salimah mengaminkan dan mengajak Halimah ikut menyolatkan Babeh. “Ayok neng..kite solatin Babeh..”
Namun Halimah pingsan melihat babeh sudah dipocong kain kafan. Babeh pun disholatkan tanpa Halimah, kemudian dikuburkan di pemakaman keluarga Babeh di kampung sebelah.
Yang tertinggal bersama Babeh di sana adalah tikar buat alas Babeh di keranda. Salimah dan Halimah tentu tak membersamai. Malem ini Babeh sendirian di sana.      
 ----Tak terasa, satu bulan telah berlalu... --
Sejak Babeh pergi, jarang ngomong si Eneng..” Salimah berujar sembari mengiris bawang merah.
"Iye Mpok..banyakan nyeselnye Aye soal Babeh."
Salimah melihat Halimah sekilas, "minta ampun ama Allah, doain babeh..insyaAllah dah.."
Lempeng amat Mpok.. kaga sedih Babe pergi?”
“Ya.. ada sedihnye.. tapi ini takdir Meh.. mau bilang ape kite..”
“Pasrah bae yak si mpok”
“Au dah...” ujar Salimah sambil mengelap air mata yang mengalir dengan bajunya
“Ngapa Mpok..terharu yak inget babeh?”
“Bukan, pedes bet ni bawang yak...” Salimah menjawab sembari tertawa ringan.




Rindu

Aku didiami rindu, rinduku...dia baru saja hadir, tetapi sudah sedemikian sombongnya berdiri dengan sedikit mengangkangkan kaki, melipat tangannya di dada seperti centeng di pasar pagi, modal gertak.

kusiram air tak hanyut,
kuberi api tak terbakar,
kulumuri ikan asin biar dibawa kucing jalanan, kucing sial itu lebih tertarik bermain sapu ijuk, padahal kurus kering badannya

akhirnya kuajak dia bicara baik-baik
kubilang "kau terlarang", dia bergeming tersenyum sebelah bibirnya tertarik sedikit
"terus kau mau apa?" katanya dengan suara berat dan mata setengah tertutup, sepertinya habis mabuk
"aku mau kau pergi!" kataku keras, dihantamnya aku dengan belakang tangannya, aku langsung pingsan, yang kuingat terakhir ada beberapa batu akik besar di tangan kanannya, tapi sepertinya tadi tangan kiri...