STANDAR (g)ANDA



“Wah parah lu, menghina agama gue lu, lu kan ga boleh bahas-bahas agama gue, penistaan itu namanya”, kata Jonny pada Dwi. “Lah, elu sendiri suka bahas-bahas agama gue”, jawab Dwi. “lah, itukan beda bro. Gw kan mau ngasih tahu yang bener ke elu”, tangkis Jonny.

Standar ganda sendiri tidak ada penjelasannya dalam KBBI daring tapi saya menemukan dalam wikipedia dan berbagai website berbahasa Inggris. Kalau menurut wikipedia bahasa Indonesia begini kira-kira ” Standar ganda adalah ukuran standar penilaian yang dikenakan secara tidak sama kepada subjek yang berbeda dalam suatu kejadian serupa yang terkesan tidak adil. Konsep standar ganda telah diterapkan sejak tahun 1872 terhadap fakta struktur moral yang sering diterapkan dalam hubungan antara laki-laki dan perempuan di dalam kehidupan bermasyarakat.” Kurang lebih sumber-sumber lain berbahasa Inggris pun sependapat jika standar ganda awalnya adalah pembeda konsep moral antara laki-laki dan perempuan dalam hal hak, perlakuan, cara bersikap, dan tingkat toleransi masyarakat.

Pada akhirnya standar ganda meluas ke berbagai hal, baik itu status sosial, pangkat, ras, suku, agama, orientasi seksual, umur, dan lain sebagainya sesuai kebutuhan si pelaku/ pembuat pernyataan. Sampai sekarang saja kita belum selesai membahas bahwa laki-laki tidak boleh menangis, perempuan yang punya pacar lebih dari satu adalah perempuan nakal, dan laki-laki yang harusnya membayar ketika makan di luar. Ditambah lagi dengan penggunaan standar ganda tersebut dalam berbagai hal lainnya.

Para pelaku standar ganda biasanya disebut hypocrite atau bahasa kerennya “munafik”, mereka biasanya tidak sadar atau tidak mengakui bahwa mereka melakukan standar ganda, berjuta alasan dikemukakan untuk membenarkan pernyataan mereka, seperti halnya Jonny di atas. Bahwa sudut pandang merekalah yang benar, orang lain salah, bahwa kelompok merekalah yang benar, kelompok lain salah, bahwa merekalah yang ditindas, bukan menindas, dan lain sebagainya. Ada anggapan standar ganda biasanya terjadi pada orang-orang yang narsis atau cinta diri sendiri, mereka berpikir bahwa mereka berhak untuk mengkritik, mengeluarkan opini mereka, berlaku kasar, tidak sopan dan tidak sensitif tetapi akan meraung-raung ketika ditunjukkan prilaku negatifnya dan menyalahkan kamu, kamu yang terlalu sensitif, kamu yang berpura-pura, kamu yang jahat karena kamu membela diri mu dan tidak (mau) memahami dan mentoleransi mereka.

Ada banyak orang marah dan mengeluarkan caci maki di media sosial ketika seorang menggunakan kata “autisme” dalam candaan atau hinaan dikarenakan menyakiti orang tua yang memiliki anak dan tidak memiliki empati atas anak-anak yang menderitanya. Tetapi orang-orang yang sama diam ketika ada orang membawa parang dalam membubarkan sekolah minggu di sebuah rumah susun di Jakarta, mereka seketika kehilangan empati atas anak-anak dan orang tuanya, bahkan video orang yang membawa parang di depan anak-anak tidak membuat mereka marah.

Standar (g)anda, anda saja yang benar.

  • Id.wikipedia.org
  •  En.wikipedia.org
  • Tangri. projectavalon.net. 23 Maret 2016. <http://projectavalon.net/forum4/showthread.php?89597-Hypocrisy-and-Double-standards>
  • Michael Rossmann, valleybiblegj.com. 1 September 2016 <https://valleybiblegj.com/whats-wrong-with-double-standards/>

Atribut Yang Bikin Ribut

"Dunia ini baik-baik saja, sampai kita mulai membanding-bandingkan"




Menjelang sholat Jumat saya iseng membuka BnD, ternyata ada tulisan yang sangat menarik dari Saung Kemangi (http://www.bukannotadinas.com/2017/10/di-mana-tuhan.html). Tulisan sederhana namun sangat "makjleb", karena terus terang seumur-umur saya pribadi tidak pernah bertanya seperti itu. Islam warisan, mungkin itu yang tepat menggambarkan kondisi keislaman saya. Tapi disini saya tidak akan mendiskusikan soal tersebut ataupun mencoba menjawab pertanyaan "Dimana Tuhan?". Tulisan Saung Kemangi tersebut menginsipirasi saya tentang pertanyaan-pertanyaan lain yang sering muncul yang mungkin pada akhirnya akan bermuara ke hal yang sama: dimana Tuhan?.

Manusia seringkali lupa bahwa mereka adalah makhluk paling sempurna yang diciptakan Allah. Apapun kondisinya, karena hal tersebut sudah tertulis di kitab-NYA. Fakta bahwa ada manusia yang tercipta tanpa anggota tubuh yang lengkap atau dengan kekurangan-kekurangan fisik lainnya bukan berarti manusia tersebut tidak sempurna. Tinggi-pendek, ganteng/cantik-jelek semua hanyalah atribut fisik yang oleh Allah tidak dijadikan ukuran kesempurnaan ciptaan-NYA. Tak ada satu kitab suci-pun yang mensyaratkan atribut-atribut tersebut untuk mendapat ridho Allah, untuk menjadi kesayangan-NYA. Tidak ada satupun.

Lalu mengapa atribut-atribut tersebut justru yang diributkan manusia? Bukan saja atribut fisik yang diributkan, bahkan semua atribut yang sifatnya asesoris juga diributkan. Setiap saat, setiap waktu bahkan di setiap tarikan nafas. "Keributan" yang melenakan, membuat kita lupa bahwa semua manusia adalah makhluk sempurna. Kesempurnaan luar biasa yang mustahil bila bukan diciptakan oleh Sang Maha Pencipta. Jutaan nyawa dihembuskan ke dalam raga setiap detiknya, lengkap dengan 'customized operating system' sesuai dengan 'janji yang tertulis dalam manual book' masing-masing. Sempurna. Lihatlah diri kita, lihat orang-orang di sekitar kita, itulah kesempurnaan yang tidak perlu diperbandingkan. Sama sekali tidak perlu, karena bukan itu yang dibutuhkan oleh Sang Pencipta.

Dunia ini baik-baik saja, sampai kita mulai membanding-bandingkan. Membandingkan kondisi fisik kita dengan teman sebelah, dengan artis Korea bahkan dengan saudara sedarah-daging kita. Membanding-bandingkan apa yang kita miliki dengan apa yang orang lain miliki. Membanding-bandingkan kemampuan diri dengan orang-orang lain. Membandingkan semua atribut yang ada, lalu ribut; "kok aku gak seganteng dia ya?", "kok mobilnya lebih bagus ya?", "kok dia lebih pintar ya?" dan kok kok yang lain yang memenuhi kepala dan menyesakkan rongga dada.

Bukannya tidak ada yang tahu tentang pentingnya rasa syukur. Bukannya tidak ada yang sadar bahwa hidup ini hanya sebentar. Hampir setiap hari viral tentang hal-hal ini berseliweran di seluruh whatsapp group kita. Tapi nyatanya? keributan tentang atribut selalu kita alami.

Iman memang bisa naik-turun, hati memang selalu dengan mudah dibolak-balikkan, tapi bukan berarti manusia hanya bisa pasrah. Kesempurnaan sebagai makhluk itulah yang diharapkan Allah mampu membuat kita menjaga iman dan menata hati. Kesempurnaan yang diharapkan Allah mampu menyadarkan kita bahwa tidak ada gunanya lagi semuanya tanpa diiringi dengan taqwa, tanpa pernah peduli Tuhan dimana. Wallahu'alam.

What to notice: Pick up your skin care and cosmetics products

Not everybody is born and grew with the same skin; the color tone, the appearance, the moisture, and the problem they face. A person might be having good and glowing natural, perfect skin, while the others face acne and big pores, drying, and oily ones. Talking about skin and appearance is like talking about love: very personal.
Thinking about our look is actually a form of selfishness. Yes, it’s a very normal for me (in the normal range) and even it’s in particular circumstance needed more than as an additional beautifer but as a way to be keeping “exist”, sometimes. It sounds too far to say that. Imagine you are an artist, your care of how your skin look will be expected higher than a nonpublic figure.
The way we love our skin and look is different in one person to another. Since everybody has their own priority and perspective in looking upon life. A woman might be loving to take care of her kids and households only and a bit ignoring her looks, while the other is very care of her skin and appearance. Its not a true of false matter, for me. It is more on choice and priority, as i am not a skin care and cosmetics mania as well :p
Then, when you choose to “do” something more to your beloved asset namely skin, there are some points that you might be considering:
First, if you are a moslem, you need to know whether the skin care or cosmetics product are halal certified or not. Some products are just so tempting yet they are not halal certified. You might be aware of, maybe gelatine, a  pure protein and a natural foodstuff which is made from the skins of pigs and cows or from demineralized animal bones. They contain the collagen protein that we use to manufacture gelatine[1]. Gelatine is not always not halal, yet it shall be know whether the gelatine used in the skin products are halal or not.

Second, we should be asking whether this is safe or not? For example, some products are said to contain over hydroquinon and also has mercury in it. Hydroquinon is used to lighten the skin and it is harmful if used overdose. Mercury is also found in many cosmetics products. It could give serious impact to health, not only for the person use that cosmetics, but also for their children who holds towel or handclothes that is contaminated with mercury[1]. Mercury in soaps, creams, and other cosmetics products also could contaminate the water. The wastewater enters the environment and the food chain as highly toxic methylmercury in fish. Pregnant women who consume fish containing methylmercury transfer the mercury to their fetuses, which can later result in neurodevelopmental deficits in the children[2]. In Indonesia, to be simple we could say that “safe measure” refers to whether the products are listed in the BPOM (Indonesia National Agency of Drug and Food Control). In 2017, there are more than 37 thousand cosmetics products got their distribution permit. You might be interested to check the BPOM registration number through this link: http://cekbpom.pom.go.id/. Be careful that the registration number has a chance to be faked too.

Third, it’s lovely to know before buying, whether the product presumably will match your skin or not. Some products are very attractive for its benefits offer, or might be from the cute packaging they have. However, if possible, its so lovely if we could ask for small sample of it or to seek for some reviews. Today, there are so many beauty blogger reviewing cosmetics and skin care products. Thanks a lot for internet access! Last but not least, if you can, please buy those products in the trusted seller to avoid falsification products.




Well, i am not a beautie junkie nor an expert. It was just a slight memo that i need to write for you, beautiful!

 

 

PS: I use Nu Skin, herbal product, wardah, and zoya







[1] https://www.gelita.com/en/knowledge/gelatine/what-is-gelatine
[2] https://www.fda.gov/ForConsumers/ConsumerUpdates/ucm294849.htm
[3] http://www.who.int/ipcs/assessment/public_health/mercury_flyer.pdf

Di Mana Tuhan?

Tetiba saya disergap pertanyaan itu oleh seseorang menjelang masuk elevator menuju ruang kerja. Kami hanya bertiga waktu itu, tapi pertanyaan tiba-tiba itu cukup membuat saya sangat kikuk dan kaget. Ehh … serius atau bercanda nih? Berseloroh hal mendasar di lift?

Untuk meyakinkan, saya beri ‘umpan’, “Wahh buat apa bertanya begitu, Pak? Maqam saya belum sampe, kayaknya,” tidak lupa menebar senyum.”Lho … bukan soal maqom-maqoman, mbak. Supaya ibadah kita lebih khusyuk kalau kita tahu di mana Tuhan.” Nampaknya serius, tapi perjalanan lift kan tidak lebih cepat dari (sekitar) 5 kedipan mata.

Saya tidak bisa bermain voli, tapi saat itu saya merasa menjadi seorang tosser dadakan, melempar pertanyaan kepada muslimah anggun berhijab di sebelahnya, “Mungkin mbak anggun bisa jawab, Pak … hehehe.” Si bapak menatap mbak anggun sambil tetap melibatkan saya dan berujar, ”Pakai jilbab kan biasanya sudah punya ilmunya.” Ehmm… rasanya seperti kena smash. “Wah, jadi kita mau bicara di level apa nih? Syareat, tarikat, atau makrifat?” Saya berseloroh sok ‘punya ilmu’nya.

“Kita bicara di level PNS aja, lah yaa. Kita kan PNS.” Dan, saya merasa terselamatkan ketika pintu lift terbuka, bapak & mbak anggun keluar di lantai yang berbeda dengan saya. Itu saja, dan saya lega.

Saya baru terfikir kira-kira jawab apa, justru saat pulang kantor, ‘terjebak’ menunggu hujan berhenti di musala Bxchange dari waktu maghrib sampai isya, sesekali melirik kedai ‘Marugame Udon’, berharap antrian mengularnya jadi pendek supaya saya bisa duduk di salah satu kursinya sembari menyesap ocha panasss. Alhamdulillah … enaknya jadi ibu bekerja kekinian, bisa menunggu hujan reda tanpa meninggalkan sholat, sambil cuci mata di mal. Eh...he...he...he. Tapi saya kan bukan sufi, lagian, bacaan tentang tauhid sulit menarik minat saya (haddeuuhh… sambil tertunduk lemas).

Berkali-kali order ojek on line dengan gonta ganti provider gagal, membuat memori saya belasan tahun yang lalu tentang pertanyaan “di mana Tuhan” datang lagi lamat-lamat. Tepatnya, 2 minggu sebelum pernikahan saya. Mantan calon suami datang selepas pulang kerja mengantar kelengkapan dokumen nikah, diantar mas-mas yang katanya teman baiknya.

Mungkin supaya cair, si mas ‘teman baik’ mulai berbincang masalah agama. Karena saya berjilbab, kali yeee. Eh, ujungnya dia tanya,”Mbak tahu ga di mana Allah?” Pertanyaan macam apa itu? Saya membatin. “Wah, terus terang saya tidak pernah berfikir begitu.”

“Lho … gimana sih? Ini penting, menyangkut tauhid! Buat apa sholat kalau di mana Allah ga tahu?”

Ehm, jiwa muda saya terpancing. Siape elu menyepelekan sholat gue, “ Saya sholat untuk ingat Allah, supaya saya tenang.”

“Emang ga belajar tauhid?” mantan calon suami saya diam, tidak berusaha menjawab sekedar membantu saya. Gue dites nih?? “Di atas langit, kalo berdasar al baqarah 255. Toh, kita berdoa juga menengadahkan tangan ke atas.” Ahh…jangan tanya saya tentang dalil yang saya kutip. “Jauh amat. Padahal Allah jawab di ayat berikutnya,’Jika hamba-Ku bertanya tentang Aku, maka jawablah Aku dekat’. Jadi, di mana Allah?” It was getting me frustrated, tapi belum nemu cara yang sopan buat ngusir.

“Berarti di bawah? Kata Rasulullah, saat terdekat seorang hamba dengan Rabb-nya kan saat sujud”, saya masih berusaha sopan.

“Itu lah kalo pemahaman masih tingkatan syareat. Allah itu sesungguhnya dekaaat, lebih dekat dari urat leher sendiri. Lihat surat Qaf ayat 16. Itu pemahaman kalau orang sudah mencapai tingkatan makrifat. Keberadaan Allah itu dekat sekali, bahkan menyatu dengan kita. Kalau sudah makrifat, orang ga perlu lagi amalan-amalan syareat seperti sholat.”

“Lho? Jadi engga sholat? Rasulullah saja yang begitu dicintai Allah tetap sholat!” Intonasi saya mulai naik. Alamak, sudah ngantuk nih jangan pula diajak diskusi berat.

“Rasulullah itu teladan, dia tidak bisa melakukan sesuatu yang bisa-bisa ditiru umatnya. Ga sembarang orang ada di tingkatan makrifat,” kilah si mas.

“Tapi Rasulullah ga pernah menyampaikan juga bahwa kalau sudah sampai tingkatan tertentu, orang boleh ga sholat.”

“Ada buktinya. Tahu konsep mukjizat, karomah, maunah?” Entahlah, ilmu saya kali ya, yang belum sampai. Selebihnya, saya jadi ikutan diam dan mengangguk sesekali sekedar menghormati. Menjelang tengah malam, saya semakin shock, penat, dan merasa indoktrinasi ini tak berujung, saya tegas menyela,”Maaf mas-mas. Saya mau istirahat!” Mereka pulang meninggalkan saya yang panik. Kenapa gue baru tahu temennya sekarang ya? Dia juga ikut faham itu? Siapa imam gue kalo dia sudah merasa di tingkatan makrifat?

Keesokan harinya, sekejap dari salam terakhir sholat shubuh, saya marah-marah di telepon,”Mas menganut faham seperti itu? Kenapa teman dekat mas seperti ingin mendoktrin aku?” Berkali-kali mantan calon saya itu bilang, dia tidak terafiliasi dengan faham fanatik apa pun. Sholat tetap kewajiban buatnya, sampai maut menjemput!!! Dia hanya hendak mengenalkan lingkungan macam apa yang ada di dekatnya, supaya saya tidak kaget. Maklum, masih asing dengan plularisme (nahh kan.. menuliskannya saja salah). Sampai berkali-kali meyakinkan saya dengan sumpah, akhirnya jadi juga dia suami saya.

Setelah memutuskan menarik sauh untuk berlayar, mengarungi samudera kehidupan bersama suami, saya lalai lagi dengan esensi mencari di mana Tuhan? Buat saya, hidup itu macam menembus gelombang tinggi menuju badai, dari satu ke yang lainnya. Saya disibukkan dengan bagaimana mempertahankan bahtera agar tidak tenggelam saat ombak menghempas. Panik menjaga supaya tidak oleng meski digoyang riak-riak kecil. Yahhh … sering juga sih perjalanan seindah laut yang tenang di malam hari berhias gemintang.

Tapi, coba bayangkan! Pekerjaan beres, anak keluar masuk rumah sakit. Keluarga sehat, ekonomi terasa jauh dari pas-pasan. Keuangan mulai stabil, keluarga dekat minta perhatian. Pekerjaan dan keluarga terkendali, eh… mantan minta balikan (ha ha ha … serius banget nihhh).

Saya benar-benar tidak ingat pentingnya mencari di mana Allah. Kalaupun kemudian saya sering-sering memanggil nama-Nya, hanya karena saya benar-benar perlu meyakinkan diri bahwa Dia bersama saya melewati gelombang dahsyat kehidupan. Kalau saya lantas banyak-banyak memohon ampun, hanya semata supaya Dia memaafkan khilaf saya saat salah bermanuver melintasi badai cobaan. Lalu, kalau pun harus bersujud dalam-dalam, lebih karena memohon bimbingan-Nya supaya saya tidak sesat mengambil haluan. Tapi, kalau ditanya di mana Allah, di mana Tuhan, saya menyerah menjawab.

Ahhh … kok jadi panjang ya? Biarlah saya tayangkan saja ke BnD. Setidaknya, saya bisa memohon, jangan tanya saya lagi, ya, di mana Tuhan. Kalau mau memberitahu dengan dalil yang mencerahkan, saya ga menolak, malah belajar. Karena kalau saya diminta jawab, lagi-lagi hanya akan mengingatkan kejadian traumatis yang nyaris membuat saya gagal kawin. Mudah-mudahan, mbak anggun sudah memberi jawaban yang memuaskan. 🌾