Dibuang Sayang...(Jilid II)


Coret-coretan yang dibuat sewaktu Workshop Menulis Inspiratif tanggal 13 April 2017...


EDISI : PAK CILIK



Pagi ini Pak Cilik sedang mematutkan diri di depan cermin. Bajunya rapih, setrikaannya licin sampai-sampai kalau ada lalat yang menclok pasti kepleset dan langsung meluncur jatuh bagaikan naik perosotan di water boom. Sepatunya juga gak kalah keren..kinclong laksana cermin. Saking kinclongnya sering jadi rebutan dipinjam para jomblo di kantornya buat ngaca. Meskipun begitu  dresscode kerja Pak Cilik tidaklah mahal dan disesuaikan dengan budgetnya yang tidak seberapa sebagai PNS cilik.


Setelah menyeruput kopi buatan istri tercinta yang menurutnya lebih lezat dari kopi luwak di berita-berita, Pak Cilik langsung menaiki sepeda motor tuanya yang masih kelihatan kinclong dan terawat. Prinsip Pak Cilik memang "Biar miskin asal keren, slamet..slamat..slumut.."


Jam menunjukkan pukul 07.00 waktu Pak Cilik sampai di kantor..absen lalu langsung tancap gas siap-siap bekerja. Mejanya rapi luar biasa, tidak ada tumpukan dokumen yang menumpuk di mejanya karena memang tugas Pak Cilik di kantor bukan menumpuk berkas tapi menerima surat, dicatat, langsung diantar ke unit tujuan. 


“Pageeee Pak Cilik, rajin amat pagi-pagi udah kerja, santai dulu dong. Jangan terlalu serius gitu” ujar Ricky pegawai muda yang belum lama pulang tugas belajar dari Amerika. 


“Pagi juga Ricky, kalo kerja pagi pagi gini lebih enak, masih segerr..:”


“Seger apaan Pak, kalau mau seger ke kantin dulu sambil liat yang seger-seger” ujar Ricky sambil ngeloyor ke kantin.


“Hahaha..kamu ini ada ada aja” kata Pak Cilk sambil mulai mencatat surat yang masuk.





Jam menunjukkan pk 09.13 waktu Ricky muncul dengan bersiul-siul dan berjalan menuju kursinya.


“Bruukk....” dan ruangan serasa bergetar 4.5 skala richter waktu Ricky menjatuhkan badannya yang gemuk tinggi ke kursi.  


“Gak ada kerjaan Ky..kok kayaknya santai banget” kata Pak Cilik sambil melirik Ricky yang asyik main game di komputernya.


“Tuh numpuk gitu” ujar Ricky sambil memonyongkan mulutnya ke arah tumpukan dokumen di samping komputer sementara matanya masih melotot ke monitor.


“Ntar aja deh dikerjain sambil lembur” 


“Loh bukannya enakan dikerjain sekarang, jadi nanti gak usah lembur. Jam lima tet bisa langsung pulang”.


“Iyeee.. Saya tau.. prinsip Pak Cilik kan setelah jam kerja waktu Bapak buat anak istri tercinta. Lah Bapak enak udah punya istri. Kalo saya.. status masih jomblo keren. Makanya dong cariin jodo Pak, minimal yang kayak Isyana Saraswati atau Raisa getoo..”


“Kamu tuh udah sekolah sampe Amrik, cari bini satu aja gak dapet-dapet”


Ricky hanya nyengir kuda mendengar sentilan Pak Cilik.


Tiba –tiba... telolet..telolet.. suara HP Pak Cilik berbunyi  


“Halow..ya istriku tercinta ada apaa...kangen yaa.. haa...apaaaa.... truss.. laluu...kemudiaan...” nada suara Pak Cilik semakin lemah dan bergetar waktu menjawab telepon dari istrinya. 


“Kenapa Pak, ada yang sakit ? Tapi Bapak sehat kan ?” berondong Ricky sok perhatian.


“Anak saya yang sedang hamil kepeleset dan harus operasi caecar, besok pagi harus ada uang buat bayar operasinya. Mau pinjam koperasi saya masih punya pinjaman”


“Coba aja top up pinjamannya Pak, kan ini darurat.”


“Saya coba deh” Pak Cilik langsung berjalan keluar  menuju koperasi.




Satu jam berselang...


“Alhamdulillah, baik juga tuh pengurus koperasi. Saya masih boleh pinjam lagi.” Ujar Pak Cilik sambil masuk ruangan. Dikeluarkannya amplop tebal dari sakunya dan dimasukkannya ke dalam tasnya.


“ Bulan depan habis deh tunjangan saya terpotong-potong angsuran utang”


"Gak apa Paak...yang penting anak selamat.”


“Iya bener juga ya.. makasih ya Ky sarannya. Meski cari bini gak dapet-dapet kadang ide kamu bagus juga”


“Waduh, soal jomblo keren jangan disinggung-singgung dong Pak. Bikin hati merana”





Jam menunjukkan pukul lima sore waktu Pak Cilik siap-siap berkemas pulang. Tiba-tiba..


“Haaah..kamu mau kemana Ky, katanya mau lembur?”


“Olahraga dulu dong Pak biar sehat, langsing, dan tambah keren. Gimana gak enak Pak kerja di sini, udah dapet sehatnya, dibayar pula lemburnya. Lumayan Pak dikumpul-kumpulin buat tabungan nikah. Bapak juga sekali-kali lembur dong, lumayan kan Pak kalau dikumpulin bisa buat tabungan kalau ada apa-apa kayak tadi”  


“Gimana ceritanya..gak ada kerjaan kok disuruh lembur.. Lembur kan untuk pekerjaan yang mendesak yang tidak dapat diselesaikan jam kerja. Kerjaan saya juga gak begitu banyak, sebelum jam lima udah beres semua. Kamu sendiri juga tuh.. Dari tadi seharian main game, sekarang olahraga..trus tuh tumpukan berkas kapan dikerjain ?”


“Santai aja Paak.. kerjaan gitu setengah jam juga kelar. Olahraga dulu baru kerjaa..”


“Kamu ituu... Saya pulang duluan deh, mau nyetorin duit dulu”.


“Okaayyy ati-ati Pak”.



Setelah absen Pak Cilik berjalan menuju ke parkiran motor sambil merenung..”Memang Allah Maha Adil, aku sudah berusaha jujur dan waktu terkena musibah Allah langsung kasih jalan keluarnya. Pokoknya jujur..jujur..jujur.. Mungkin kalau aku seperti Ricky yang jam kerja buat main game, lembur buat olahraga..pas ada masalah gini Allah gak akan bantu”


Pak Cilik memang orang cilik tapi hati nuraninya tidak cilik, dia selalu berusaha untuk jujur.   


“Telolet..telolet..telolet..”


“Ya Tong ada apaa..”


Lamat-lamat terdengar suara anaknya dari seberang telepon.. “Bapaak.. aku harus bayar UKT sama biaya buat penelitian, totalnya sepuluh juta, paling lambat minggu depan harus udah lunas”


“Haaaah...”


Entah kapan Pak Cilik  dapat terus bertahan menjadi orang cilik yang tidak bernurani cilik...

4 komentar: